Produsen Lokal Ini Ekspor Sarung Tangan untuk Militer Ukraina

Jakarta, CNN Indonesia —

PT Sport Glove Indonesia (SGI) mengekspor sarung tangan militer untuk membantu tentara Ukraina berperang melawan Rusia.

Chief Finance Officer PT SGI Eka Noor Asmara mengatakan sarung tangan produksi SGI, salah satunya dipesan oleh perusahaan Republik Ceko yakni Holik, yang memasok perlengkapan militer untuk perang Ukraina dan Rusia.

“Efek perang Ukraina-Rusia, yang lainnya ngomong krisis kalau kami malah bagus, karena order Holik meningkat pesat. Kami tidak suka dengan perangnya, tapi kami suka dengan bisnisnya,” kata Eka di pabrik PT SGI Desa Krandon, Sleman, Yogyakarta, Rabu (20/12).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

PT SGI merupakan perusahaan yang berfokus pada produksi sarung tangan kulit untuk kebutuhan olahraga, industri, hingga militer dengan kemampuan produksi mencapai 13 juta buah pertahun. Seluruh produksi diarahkan untuk pasar ekspor.

Perusahaan ini telah melakukan ekspansi pasar ke Amerika Serikat, Republik Ceko, Inggris, Jepang, Prancis, Kanada, dan Jerman.

Beberapa customer atau pelanggan PT SGI di antaranya KGD (Carhartt), NIKE, Youngstown, Wilson, Hexarmor, MCR Safety, PIP, Holik, United Sport Brand, Fox Racing, Pyramex, Klein Tools, Rostaing, dan Majectic.

PT Sport Glove Indonesia mendapat dukungan dari Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) melalui program Penugasan Khusus Ekspor (PKE) Trade Finance.

Program ini bertujuan memudahkan para pelaku usaha dalam melakukan transaksi perdagangan internasional serta memberikan perlindungan terhadap risiko perdagangan yang mungkin terjadi.

PKE Trade Finance adalah penugasan yang diberikan pemerintah lewat Kementerian Keuangan RI kepada LPEI, berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan RI No. 494/KMK.08/2022 tentang Penugasan Khusus Trade Finance (PKE TFC) kepada LPEI.

Sejauh ini, ada 14 produk yang diberikan modal oleh PKE Trade Finance mulai dari karet, kopi, furniture, alas kaki, makanan olahan, tekstil, perhiasan, rempah-rempah, produk kayu, kerajinan, elektronik, otomotif dan suku cadang, produk kimia, hingga turunan dari sawit.

Selain Trade Finance, LPEI sendiri memiliki program finansial lain berupa PKE Usaha Kecil Menengah (UKM) dan PKE Kawasan. Kawasan ini mencakup Amerika Selatan, Afrika, Eropa timur, Asia Selatan, dan Timur Tengah.

Sedangkan untuk program yang bersifat non-finansial, LPEI melaksanakan dua program yaitu rumah ekspor (services center) berupa penyediaan pusat informasi, pusat edukasi, dan pusat pembiayaan, serta desa devisa (community development) dengan kegiatan berupa pemberian pendampingan dan akses pembiayaan untuk menunjang pelaksanaan ekspor komunitas.

[Gambas:Video CNN]

(blq/pta)


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *